Makin hari-makin gencar aja para marketer operator HP mengobral produknya dengan janji-janji tarif murah yg bakal manjain konsumen. Mulai dari Rp250/menit yang ditawarkan pada tahun 2005 oleh Om Bakrie dengan produk CDMA andalannya, yang kemudian berkembang jadi Rp3000/jam pada pertengahan 2006, lalu Rp1000/jam sampai sekarang. Tantangan ini beberapa bulan kemudian dibalas oleh CDMA-nya Kok Hary, (yg katanya) anaknya Om Liem dengan menawarkan pelanggannya tarif telepon Rp1388/jam. Dalam waktu yg panjang, 2 produk tsb bertarung di medan laga. Lalu, di sisi penonton kemudian ada yg inisiatif dgn nawarin Rp 49/menit (tawaran dari BUMN telekomunikasi langsung ni…,baru sadar kali y, klo bisnis seluler lebih menjanjikan daripada fixed phone). BUMN ini sebelumnya udah punya layanan CDMA sekitar tahun 2002 (kebetulan, gw punya temen, babenya kerja di tu BUMN, trus di rumahnya ada HP, cuma no. nya no. tlp rumah dia. Bingung, dong, gw,kan waktu itu, teknologi spt itu blum dipasarkan. Kt temen gw, ini c ide ‘gila’ PT Te***m & baru uji coba dgn beberapa karyawannya aja..). CDMA-nya PT. Te***m ini baru masuk pasar sekitar tahun 2004. Di sisi lain, BUMN lain yg sahamnya sempat 85% dibeli Singapura nyoba ‘buka’ CDMA-nya dgn nama terjemahan Bintang satu, tp keok di pasaran.

Ok, balik lagi ke medan laga perang tarif. Mendengar &melihat keadaan gitu, operator dari negeri GSM g mw kalah. Mereka ikutan perang dgn layanan yg lebih ‘sinting’, mulai dari nelpon Rp150/menit tp tengah malam (PT. Te***ms**), nelpon gratis, tapi 5 menit diputus (M****ri-nya Indo***), Rp10/detik,Rp1/detik,Rp0,1/detik (excel) dan masih banyak lagi….
Nah, kemudian, Om Bakrie melihat strateginya di-copy, dia nyerang semua operator dgn iklan yg ngebuka ‘aib’ di balik tawaran2 mereka. Eh, ternyata serangan ini jadi bumerang bwt om Bakrie dan semua operator lain. Masing2 operator menyembunyikan boongnya dan menyebarkan boongnya operator lain. Sementara si Cina, lebih pinter, dia terihat seperti mundur dgn tradisi begituan, dan tetap dgn cara ortodoknya, walaupun sesekali nyindir2 operator lain, tp g sampe nyerang.

Dari pihak konsumen pun semakin kritis, karena mereka hampir tidak merasakan promo ini, walaupun sudah menjadi pelanggannya. Ternyata mereka banyak yg ‘ketipu’ sama syarat2 dan aturan2 dalam yg g dikasihtw si operator. Bahkan, gw yg jd pelanggan salah satu operator yg dibilang orang2 termasuk mahal, ternyata pengeluaran saya untuk HP saya dgn teman saya dgn operator yg berbeda ternyata hampir tidak berbeda, bahkan saya yg lebih hemat (tp tetap pknya normal lho…).

Ya, seharusnya kita harus sudah tahu sifat2 manusia & alam yg lebih umum lagi. Kita sudah tau, ga ada yg gratis di dunia (semua yg kita dapat sebanding dgn usaha kita). Kita sudah tau, manusia berusaha tu bwt cari untung (ya, ada yg nyari untungnya hanya bwt dunia, ada yg dunia-akhirat). Nah, dari 2 hukum alam itu saja, seharusnya kita sebagai konsumen sudah bisa menyikapi, mana yg sekiranya tidak sesuai dengan hukum tersebut, pasti ada pa2nya di balik itu.
Contohnya, tarif murah HP, kita harus bisa mikir jg, bila kita di sisi penjual (operator), kira2 dari mana ya, keuntungan yg diperoleh dgn nurunin tarif.. Pasti ada sesuatu yg menguntungkan dg diturunkannya tarif itu, dst.

Dari pihak produsen, memang Nothing free in the world. Begitu jg hukum alam, semua yg lu kerjain, hasilnya balik ke lu lg. Lu boongin pelanggan, lu & perusahaan lu jg yg jatuh.
Lu ngasihtw baik2 &jujur dlm dagang, lu jg yg dpt untung yg g disangka2 yg malah lbih sering datang drpada yg bs disangka2. Udah cukup kan di sejarah2 orang terdahulu, yg suka boong nasibnya gmn, yg jujur nasibnya gmn nantinya.

Mungkin, ada yg bilang waktu baca tulisan ini, gw kayak ngasihtw anak kecil. OK, tp masalahnya, lu2 yg ngomong gitu,waktu kecil pernah dikasihtw ga supaya jd orang baik2? Ya, goblok aja tu orang yg wktu kecilnya udh dikasihtw sama ortunya utk jd org baik, tp membandel wktu gedenya. Berarti g pernah belajar…🙂